MAKALAH PERSPEKTIF GLOBAL ISU-ISU DALAM KAITANNYA DENGAN KEPENTINGAN NASIONAL

MAKALAH

PERSPEKTIF GLOBAL

ISU-ISU DALAM KAITANNYA DENGAN KEPENTINGAN NASIONAL

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah

Strategi Belajar Mengajar

 

Disusun oleh :

  1. Tifa Nasrul A                     (K7109195)
  2. Wiwin Kurniyanti              (K7109205)
  3. Yohan Mahendra               (K7109214)

 

 

PROGRAM S1 PGSD

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

SURAKARTA

2011

 

KATA PENGANTAR

 

 

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya kepada penyusun, sehingga penyusun dapat menyelesaikan tugas mata kuliah Perspektif Global dengan tepat waktu.

Makalah ini disusun guna melengkapi tugas mata kuliah Perspektif Global, yang disusun secara sistematis. Tidak lupa penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini, yang tidak dapat penyusun sebutkan satu persatu.

Dalam penyusunan makalah ini tentunya masih banyak kekurangan, oleh karena itu penyusun mengharapkan kritik dan saran yang membangun kepada para pembaca. Semoga makalah ini bermanfaat bagi penyusun pada khususnya, dan bagi pembaca pada umumnya.

 

 

Surakarta,  April 2011

 

Tim Penyusun

 

 

 

 

 

 

 

 

Pendahuluan

Peningkatan jumlah penduduk mambawa dampak yang sangat luas terhadap segala kebutuhan hidupnya. Untuk memenuhi kebutuhan tadi, manusia mengumpulkan berbagai cara dan alat yang kita kenal dengan “teknologi”, yang dewasa ini telah berkembang dengan pesat. Perkembangan ini menandakan adanya peningkatan SDM.

Perkembangan peningkatan kemajuan teknologi untuk melayani kebutuhan hidup merupakan salah satu ciri peningkatan SDM. Pengetahuan-ilmu-teknologi merupakan suatu hal yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain, sehingga sering kita sebut IPTEK (Ilmu Pengetahuan dan Teknologi).

Kemajuan IPTEK telah membawa peningkatan pemanfaatan SDA dan lingkungan untuk pemenuhan kebutuhan hidup. Misalnya kemajuan IPTEK elektronik-elektronik yang menghasilkan “Multimedia” yang meliputi radio, telepon, TV, faximile, dan internet. Kemajuan dalam bidang ini telah memperlancar dan mempercepat arus berita serta informasi secara global, sehingga batasan antar Negara seolah-olah tidak terlihat.

Pada hari-hari mendatang, kontak antar manusia baik secara fisik melalui alat transportasi (darat, laut, udara) maupun secara tidak langsung melalui multimedia akan semakin intensif. Suasana tersebut akan membawa dampak pergeseran nilai, norma, pemikiran, dan pandangan hidup kita terhadap masa yang akan datang. Fenomena dan isu-isu global secara negative harus sungguh-sungguh kita waspadai. Sedangkan kenyataan-kenyataan global yang positif wajib kita serap demi peningkatan kualitas hidup bersama.

 

 

 

 

 

Isu-isu dengan kaitannya dengan

Kepentingan nasional

Mengenai isu dan masalah global, Merry M. Merryfield (1997:8) mengemukakan pokok-pokok penduduk dan keluarga berencana (population and family planning), hak rakyat menentukan pemerintahan sendiri (self determination), pembangunan (development), hak asasi manusia (human right), emigrasi, imigrasi dan pengungsian (emigration, immigration and refugees), kepemilikan bersama secara global (the global commnos), kelaparan dan bahan pangan (bunger and food), perdamaian dan keamanan (peace and security), prasangka dan diskriminasi (prejudice and discrimination). Isu dan masalah yang telah dikemukakan tadi, bukan lagi dirasakan secara local maupun regional, namun kini sudah dirasakan oleh seluruh dunia. Badan dan lembaga dunia yang merupakan bagian dari PBB maupun yang berada diluar PBB seperti LSM telah menaruh perhatian yang seriau mengenai hal tersebut.

 

Penduduk dan Keluarga Berencana

Masalah penduduk merupakan masalah yang sudah mendunia. Persoalan ketidakseimbangan antara pertumbuhan dan jumlah penduduk dengan ketersediaan bahan pangan, lapangan kerja serta pamukiman yang merupakan masalah kesejahteraan, bukan hanya masalah yang menimpa Indonesia melainkan masalah yang dialami juga oleh Negara-negara  di dunia.

Salah satu upaya untuk mengatasi masalah penduduk yaitu dengan melakukan program Keluarga Berencana (KB) dengan mengatur jumlah anggota keluarga demi kesejahteraan masing-masing keluarga. Program ini selain merupakan upaya pemecahan masalah, pada pelaksanaannya juga masih menjadi permasalahan global.

 

Pembangunan

Pembangunan menurut Bartelmus (1986:3) merupakan proses yang berupaya memperbaiki kondisi hidup masyarakat, baik kondisi material maupun non material termasuk kebutuhan fisikal, telah-sedang-akan dilakukan oleh semua bangsa di dunia ini. Namun karena pelaksanaannya melibatkan semua sumber baik SDA maupun SDM termasuk kemampuan IPTEKnya, pembangunan masih mengalami berbagai masalah dan kendala. Dengan demikian pembangunan merupakan suatu masalah global.

 

Hak Asasi Manusia (HAM)

Kita semua meyakini firman Allah dalam Al Quran, surat Al Hujarat, ayat 13 yang artinya sebagai berikut:

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan Mengenal.

Dalam kehidupan di masyarakat hak asasi manusia mendapat perlakuan yang berbeda-beda oleh pihaik-pihak tertentu, sehingga terjadi suatu pelanggaran HAM. Diskriminasi rasial, etnis, agama, dan lainnya merupakan contoh pelanggaran HAM. HAM ini tidak hanya merupakan masalah local dan regional di kawasan tertentu, namun juga merupakan masalah global.

 

 

 

 

Migrasi

Perpindahan penduduk, baik dala emigrasi, imigrasi maupun pengungsian terjadi  dimana-mana di dunia ini. Faktornya bermacam-macam, mulai dari factor ekonomi, bencana alam, wabah, politik sampai keamanan. Bagi pelakunya mungkin merupakan jalan keluar  dari masalah yang dialaminya, namun bagi kawasan yang didatangi mungkin akan menjadikan suatu masalah, karena mnyangkut tempat penampungan, lapangan kerja, bahan kebutuhan, dan lain-lainnya. Masalah migrasi ini merupakan suatu maslah global.

 

Lingkungan dan Sumber Daya

Berdasarkan UU RI No.4 tahun 1982, menyatakan bahwa pengertian lingkungan hidup adalah  sebagai berikut : kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, makhluk hidup, termasuk di dalamnya manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan peri kehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya.

Pengaruh tersebut dapat berdampak positif dalam arti makin menjamin kelangsungan hidup dan kesejahteraan, serta dapat pula berdampak negative dengan pengertian mengganggu bahkan mengancam kesejahteraan manusia. Kondisi lingkungan yang negative ini merupakan suatu masalah global.

Masalah lingkungan seperti pencemaran (udara, tanah, air, suara, atau kebisingan, sinar yang menyilaukan), banjir, kekeringan, tanah longsor, hama dan sebangsanya yang mengganggu bahkan mengancam kehidupan manusia, tidak hanya terjadi secara local atau regional, namun sudah menjadi masalah global. Masalah lingkungan telah menjadi perhatian dan kepedulian dunia, baik PBB maupun LSM. Masalah lingkungan hidup yang telah mengglobal harus menjadi perhatian dan kepedulian tiap orang termasuk seorang guru maupun warna dunia.

Sumber Daya Alam (SDA) merupakan suatu bentuk materi atau energy yang diperoleh dari lingkungan fisikal yang dapat memenuhi kebutuhan hidup manusia. Sumber daya alam tidak hanya berupa kondisi fisikal alamiah, melainkan juga dapat berupa SDA dan SDM.

Kandungan, persediaan, penggalian dan pemanfaatan sumber daya, khususnya sumber daya alam, tidak hanya menyangkut pemerintah serta Negara pemilik sumber daya alam yang bersangkutan, melainkan juga melibatkan Negara-negara lain yang berkepentingan. Dalam mekanisme dan dinamika produksi, pemanfaatan,konsumsi dan perdagangan sumber daya alam terjadi saling ketergantungan dan saling keterkaitan antar berbagai Negara di dunia yang terus berkembang dari waktu ke waktu.

 

 

PENUTUP

Pertumbuhan penduduk dari waktu ke waktu terus meningkat. Kenyataan tersebut pemicu dan pemacupertumbuahn kebutuhan penduduk, baik secara kuantitatif maupun kualitatif yang menuntut penerapan dan pemanfaatan IPTEK dalam mengolah SDA untuk memenuhi kebutuhan. Perlu diwaspadai bahwa penerapan IPTEK dalam mengolah SDA dan lingkungan selalu memiliki sisi positif dan sisi negative.

Sisi rahmat dari penerapan IPTEK dalam berbagai bidang kehidupan, khususnya dalam bidang pertanian, misalnya dengan bioteknologi dan berbagai rekayasa mekanik pengolahan tanah, rekayasa kimiawi dalam pemupukan dan pembasmi hama, dan lain sebagainya dalam meningkatkan kesejahteraan manusia khususnya petani.

Kemajuan IPTER di bidang industry telah berdampak positif dalam meningkatkan prodiksi barang-barang kebutuhan serta memperluas lapangan pekerjaan. Namun di sisi lain juga berdampak negative dengan adanya pencemaran lingkungan. Misalnya mengakhibatkan terbentuknya gas CO2 dan gas buangan lainnya.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s